“Gimana rasanya?”


Belakangan ini kalo ketemu orang entah di kantor, temen2, ato di gereja pasti nanyanya satu pertanyaan ituuuuuu aja. “Gimana rasanya menjelang hari H yg udah tinggal sebulan?”. dan jawabanku cuma satu “aduh.. jangan nanyain itu melulu dong” #stresss

haha, sebenernya niatan yang nanya pasti baik, pengen tau perkembangan udah sampe mana, dan pengen tau bener2 perasaanku gimana. tapi emang yang ditanyain lagi sensi kali ya gara2 ditanyain yang itu2 melulu hehee.. maap yah semuanya *pelukin satusatu*

jadii, kalo ditanya gimana perasaannya….. jawabannya apa ya? sebenernya dibilang deg2an sih ya deg2an karena banyak yg belum done di waktu yang semakin mendekat ini. takut dan kuatir itu wajar karena namanya manusia, kalau mau menjelang satu step yang baru, yg sama sekali have no idea about it pasti ada rasa takut. seneng udah pasti karena this is the day I’ve always waiting for since i was a little girl. Sedih juga, karena nggak ada Papa. Inang & Amang Simatua juga udah nggak ada. aduhhh.. kalo dibayangin rasaanya udah pasti banjir air mata deh pas hari H nanti #sesenggukan. tapi kebanyakan yang paling dirasain adalah bersyukur. masih dikasi kesempatan sama Tuhan untuk menjalani setiap persiapan ini. meskipun disiapin sendiri dengan bantuan keluarga (maksudnya tanpa WO seperti kebanyakan calon pengantin) tapi ada rasa puas tersendiri. pas kemarin iseng2 nyobain pake baju pengantin trus ngaca dan ngomong dalam hati “udah mau jadi pengantin nih?? beneran udah mau jadi istri orang?? jadi Nyonya?” trus ngeliat jari manis yang biasanya kosong, sebentar lagi bakal ada cincin yang sama dengan yang melingkar di jari manis si cami, cincin yang di dalamnya ada nama si cami #mendadakmelankolis

itu baru mikirin perasaan2 melankolis ya. kalo hal2 teknis juga dipikirin kan. bingung juga nanti gimana caranya to keep myself awake dari jam 3 pagi sampai jam 10 malam? dengan memakai segala atribut pengantin yang super berat dan repot itu? tapi namanya sekali seumur hidup ya, jalani aja yang harus dijalani. without complaining. toh, satu hari doang kan. dan hari itu yang nantinya akan dikenang oleh kami masing2 sampai pada akhirnya menghadap Yang Kuasa. hari itu juga yang akan selalu diceritakan kepada keturunan kami kelak.

mungkin tulisan ini nggak ada isinya ya. cuma isi hatiku belaka. kalau ada yang baca jadi pengen nikah juga ya, bersyukur. kalau ada yang nggak suka ya, silakan. namanya juga blog pribadi. tapi semoga sih bisa memberikan dampak positif yah, bahwa wajar aja kalo calon pengantin itu stress karena banyak yang dipikirin. tapi bukan jadi excuse untuk menurunkan performa loh ya. stress itu harus di manage dengan baik supaya nggak merugikan kita semua.

baiklaahh, sekian untuk hari ini

have a great day!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s