renungan 16 juni 2009


hay.. hari ini entah mengapa banyak banget pikiran yg muncul di kepala gw. nggak tau pengaruh neozep ato bukan, tapi pastinya lebih banyak merenung dari hari-hari sebelumnya.

dalam hidup ini, gw punya rencana. beberapa bulan yang lalu gw merencanakan untuk selesai skripsi bulan mei akhir, sidang bulan juni awal, dan pada saat berusia 22 tahun udah menyandang gelar s.psi dan merayakannya dengan orang2 yg kusayang. tapi lihat sekarang kenyataannya. gw nggak bisa sidang meskipun skripsi udah slesai karena lupa ngambil 1 matkul pilihan lagi. gw tertinggal dari temen2 yg selama ini amat gw harap2 bisa wisudaan bareng2. gw juga belum bisa menyandang gelar s.psi diulangtahun gw. dan gw perayaan ultah gw kurang lengkap tanpa kehadiran si pacar yg sedang terbaring di rumah sakit dua hari sebelum ulangtahun gw. dan sekarang, di saat temen2 udah sidang dan menunggu wisuda, yg gw lakukan adalah mencari kerjaan atau magang demi nggak nganggur selama liburan sebelum mulai semester baru ini.

kalo elo2 semua jadi gw, apa yg akan lo lakukan? nangis? gw udah puas nangis. marah2? mo marah ama siapa? itu karena kesalahan gue sendiri kok nggak teliti ngeliat SKS lo udah cukup buat sidang atau nggak. trus kalaupun marah, lo mo ngapain? ngamuk2?

dari peristiwa ini, gw belajar amat banyak hal. yang utama gw pelajari adalah rencana lo bukan rencana Tuhan. itu sepenuhnya bener. bukti nyatanya adalah gw. gw mikir sih, kenapa Tuhan merencanakan segala kesedihan ini buat gw? kenapa Dia nggak dari semester kmrn negor gue untuk liat tu SIAK udah cukup ato belum. Tuhan bisa lakukan itu, tapi Dia tau yg lebih baik dari itu. Dia tegor gw dengan cara seperti ini supaya gw nyadar betul akan keberadaan Dia, yang mahakuasa diatas segalanya. dan salah satu rencana Dia adalah mungkin untuk membuat gw bisa berbagi hal ini lewat siapapun yang baca tulisan ini sekarang. lewat peristiwa si pacar sakit di H-2 ultah gw juga pasti ada maksudnya. Dia pengen gw punya pengalaman yg lebih dari sekedar hubungan pacaran yang biasanya. Dia mau ngeliat seberapa besar kasih sayang gw buat sang pacar waktu dia lagi sakit. Tuhan mau ngajarin gw bagaimana untuk menghadapi dia yang lagi sakit. bonusnya lagi selain pengalaman di rumah sakit waktu ulangtahun adalah gw jadi bisa ketemu nyokapnya😛

satu hal yang blum  berhasil gw temukan kira2 kenapa Tuhan lakukan ini buat gw adalah kenapa gw nggak diterima di tempat magang. gw udah kirim beberapa lamaran dan ada satu tempat yg gw rasa cocok untuk gw magang disana. eh ternyata gw nggak diterima. akhirnya gw datang lagi untuk interview di tempat lain dan hasilnya memang blum ada. gw bingung. kalo Dia pengen gw punya pengalaman magang, kok ga diterima disitu yah? apa Dia cuma pengen gw punya pengalaman interview bukan pengalaman magang? hehe.. sampe sekarang gw cuma bisa bilang kalo masih ada tempat lain yang lebih baik, atau Dia pengen gw melakukan sesuatu yg lain.

yahhh… banyak sih pelajaran yang gw dapet dari pengalaman ini. gw tau bahwa hidup itu semakin hari nggak semakin mudah tapi semakin sulit. gw harus belajar menghadapinya sendiri, beserta Tuhan Yesus di sebelah gw. semoga pengalaman gw jadi pelajaran juga buat oranglain..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s